Langsung ke konten utama

Cerita Mistis Arjuno Welirang, Cewek Sendiri Dalam Rombongan

Cewek Sendiri di Dalam Rombongan Jadi Korban Mistisnya Gunung Arjuno Welirang. Cerita dari Dimas Satria Laksmana

Kita rombongan pendaki dari jatim juga yang jarak tempuh ke bc Tretes sekitar 4-5 jam an aja. Di rombongan kita jumlahnya 10 orang , laki 9 dan 1 orang cewek. Sebut saja si cewek ini LL (bukan Lucinta Luna cuk) wkwkw.  Berangkat saat habis pemilu tanggal 17 April 2019. Habis kelar semua urusan pemilu kita berangkat mendaki siang hari ke bc. Sampai bc Tretes sekitar jam 8 istirahat sejenak kemudian kita daftar dulu berhubung bc nya masih buka. Soalnya, bc nya gak buka 24 jam lur. Cuma sampe jam 10an kalo gak salah. Nah setelah daftar bapak jaga bc ini bilang opsi pertama kalo mau tidur di teras di depan ruangan gitu deh. Padahal ada ruangan napa gak di buka aja tuh ruangan buat tidur pendaki. Opsi kedua tidur di pet bocor kalo jalan dari bc ke pet bocor kata bapaknya cuma 30 menitan. Realitanya lebih wkwkwk. 

Nah bapak ini juga bilang kalo di pet bocor enak ada air terus ada listrik tidur nya kek di pendopo pendopo gitu lah yang bangunannya di tutup setengah aja cuma gak ada sinyal dan gak ada warung. Maklum lah kita mentingin listrik dan air aja buat mandi dan listrik buat charge hp sama kamera. Nah setelah itu aku kasih opsi gimana kalo tidur di villa kita sewa semalam pasti agak murah lah yang penting bisa tidur di ruangan daripada tidur di teras wkwkwk. Setelah diskusi sampe emosi ni kepala maklum efek capek akhirnya kita vote nih dan suara terbanyak otw pet bocor malam ini juga. Ya gimana lagi nih nama nya vote harus di terima yang suaranya terbanyak. 

Akhirnya kita berangkat mendaki ke pet bocor sekitar jam setengah 10an naik sampe pet bocor jam setengah 11 kurang. Cerita mistis mulai di awali di warung sebelum sampai di pet bocor jadi si LL ini kebelet boker nih di jalan aku suruh udah tahan dulu katanya di pet bocor ada air nanti berak di sana aja. Tapi yang namanya kebelet boker tuh gak enak banget akhirnya ketemu warung sebelum pet bocor dan aku cari ada airnya apa nggak ternyata ada. Di situ juga ada kek buat berak tapi langsung jatuh eegnya dan itu udah ada lubang sumurnya jadi langsung terjun bebas tu eeg tempatny kek kamar mandi gitu di tutup kayi yang di susun. Nah akhirnya si LL ini berak nih aku tungguin gak jauh dari kamar mandi itu. Nah si LL ini kek di gangguin kakek kakek bungkuk bawa tongkat pertama jalan mondar mandir sekitar 3 kali sehabis itu kakek ini ngintip LL lewat celah kayu yang di tata buat nutupin kamar mandi itu. Tapi kakek ini emang sosok yang jahat kek seakan si LL ini udah di incer dan mau di gangguin gitu. Setelah merasa gak nyaman ini si LL akhirnya keluar dan minta lanjut ke pet bocor. 

Setelah mendaki gunung sampe pet bocor apa yang kita ekspetasikan di bawah yang di omongin sama bapak yang di bc ternyata realitanya gak sesuai. Air ada cuma nyalanya kecil banget, listrik mati, terus katanya ada pendopo luas ternyata cuma kecil lah gak muat buat orang 10. Kecewa banget dah waktu itu yaudah mau apa lagi nasi sudah menjadi bubur. Setelah kita merasa agak reda nih kecewa. Kita diskusi dan akhirnya milih opsi ketiga (kenapa gak dari awal aja milih ini enak udah tidur di villa dari tadi kampret wkwkwk). 

Kita memutuskan turun dengan rasa kecewa dan lelah. Setelah sampai bawah aku cari villa dan dapat sekitar 225 ribu/malam. Kita akhirnya tidur di villa dan bangun jam 7 packing lalu check out. 18 April 2019 kita mulai treking. Setelah rapi semua akhirnya kita berangkat treking sekitar jam 8. Pada siang hari ini semua masih merasa aman dan nyaman aja. Setelah memasuki maghrib nih kita udah lewat tanjakan asu. Maklum lemot soalnya banyak orangnya. Semua kek udah capek letih laper jadi satu pengen cepet sampai. Nah dalam kondisi seperti ini nih mahluk mahluk suka banget godain. 

Nah si LL ini lihat mbak mbak kunti ngikutin salah satu rombongan temen kita sebut aja MD yang ada di belakang sendiri MD ini pun kek buat jalan aja udah berat banget. Tapi masih ada temennya lagi di belakang 1 orang buat backup. Setelah itu temenku yang satu lagi sebuat aja MH ini gantiin keril dia nah setelah ganti keril si mbak kuntinya ini ilang. Kita lanjut treking lagi sambil sesekali berhenti istirahat. Nah waktu lanjut lagi nih beberapa rombongan ada yang udah di depan dan ada beberapa yang di belakang.

Lagi enaknya jalan di pendakian sambil menikmati laper nih perut tiba tiba muncul suara aneh banget di sebelah kanan kek hewan tapi gatau hewan apa pokoknya gabisa di jelasin dah serem banget. Dan nggak semua rombongan kita ini denger semua kan aneh banget. Aku saat itu cuma berfikiran positif mungkin hewan liar. Setelah dengar suara itu kita akhirnya istirahat agak lama. Saat itu hawanya enak banget sejuk nyaman jadi satu dah. Sampe semua rombongan tidur sebentar di situ yang nggak tidur cuma si LL sambil ngemil jajan. Nah waktu enak enaknya tidur setengah sadar di telinga kanan aku itu kek ada yang bisikin dan itu jelas banget parah. Bisikannya gini "Ndank Mlaku Mas !" pakai bahasa jawa yang artinya bahasa indoneisa "Buruan Jalan, Mas!". Seketika aku langsung sadar dan bangun terus ngomong agak keras "Ayo Jalan Rek !!". Nah waktu kita tidur semua kan si LL nggak tidur nih dia lihat kakek kakek belum terlalu tua sih pakai baju serba hitam hitam dan tangannya di taruh belakang pinggang gitu deh itu ngelihatin rombongan kita. Tapi kakek ini punya aura baik dia jagain rombongan kita dan selalu ngikutin kita di belakang sendiri.Entah dari bisikian tadi mungkin jangan lama lama disini biar gak terjadi apa apa mungkin. Untung ada mahluk yang baik dengan kita.

Akhirnya kita mendaki sampai di pondokoan, bergegas bikin tenda dan masak makanan tentunya. Setelah masakan matang kita kumpul setenda dan duduk melingkar.Hal yang paling crepy terjadi. Nah waktu semua lagi makan si LL ini tiba tiba kek menunduk nutupin mata sambil pegang kepala untung gak teriak dia. Rombongan kita sejenak diem saling pandang aja terus si LL ini sambil baca baca doa gitu. Agak lama dia berani buka mata dan duduk normal tapi pindah posisi arahnya.Nah yang dia lihat itu mbak kunti yang ngikutin MD tadi dan itu posisi mbak kuntinya persis di samping MD rambutnya kedepan semua pakai baju putih Mbak Kunti ini kek mau nerkam si LL gitu. Seakan mbak kuntinya gak mau di lihatin sama si LL. Hii mistis banget. Setelah semua rapi akhirnya kita tidur. Dan itupun kita tidur sebentar rencana mau summit jam 3 malam.

Tanggal 19 April 2019 kita lanjut summit mendaki ke puncak gunung arjuno jam 3 pagi. Nah waktu di atasnya lembah kidang aku kek ngerasa badan tuh jadi berat semua gak tau karena faktor apa. Aku cuma berfikir postif aja mungkin kurang tidur dan masih capek tapi maksa summit. Tapi setelah matahari keluar dan mulai pagi badan udah merasa enakan dan enteng. Fix lah mungkin ada hal mistis yang mau ngikut aku aja. Singkat cerita tanggal 20 April 2019 kita summit welirang berangkat jam 3. Waktu di welirang kita gak ada gangguan apa apa. Syukurlah. Setelah sampai puncak kita turun ke pondokan packing dan makan lalu turun ke bc jam 1 sampai bc sekitar maghrib dan aman aman saat perjalanan. Kita sampai bc semua dengan selamat meskipun ada hal hal yang aneh biki  cerita imi gak bakal di lupain.

Dari cerita ini kita dapat ambil pengalaman jika mendaki hanya ada 1 cewek dalam rombongan lebih berisiko di gangguin hal ghaib atau mistis. Karena kadang yang cewek itu lebih sering di gangguin di bandingkan cowok. Saran nih kalau bisa setidaknya minimal 2 cewek lah biar ada temanya. Lalu kalau ada cewek 2 misalkan 1 ceweknya ini sakit bisa mengondisikan. Kalau cowok mengondisikan cewek di gunung kan tidak pantas. Tapi kalau terpaksa mau bagaimana lagi dah?

Aku mau nyampein pesan juga lur. Sekarang di gunung AW agak tidak aman dan sudah terjadi beberapa kasu. Seperti pemalakan. Ini juga aku alamin sendiri. Terus kalau camp aku saranin di lembah kidang soalnya camp di pondokan itu kurang aman kadang ada pencurian barang barang pendaki saat di tinggal summit. Solusinya adalah bawa kunci gembok buat ngunci tenda kita.Kita kemarin terpaksa camp di situ karena kondisi sudah tidak bisa di paksakan. 
Sekian dan Terima Kasih
Tetap jaga alam ini ya dulur kita semua menyayanginya.



Yang punya cerita mistis bisa kirim ceritamu ke email mountnesia@gmail.com dengan tulisan dan foto² pendakian dan sertakan id instagrammu

Komentar

Postingan populer dari blog ini

52 Tanaman Liar Yang Bisa Dimakan di Hutan

Berikut adalah 52 jenis tanaman liar yang bisa dimakan ketika tersesat di hutan atau pendakian gunung untuk bertahan hidup. Sangat penting mengetahui tentang tanaman liar sebelum mengkonsumsinya. Dikutip dari wakingtimes.com, ada beberapa jenis tanaman yang bisa kita makan di hutan. Kita semua tahu mana sayuran dan buah-buahan yang aman untuk makan, tapi bagaimana dengan tumbuhan liar lainnya? Jika Anda tersesat, mungkin tanaman liar ini bisa dijadikan makanan untuk survival Anda : 1. Blackberry - Rubus fruticosus Banyak buah liar yang tidak aman dikonsumsi, yang terbaik adalah untuk menjauh dari mereka. Tapi blackberry liar adalah 100% aman untuk dimakan dan mudah untuk dikenali. Mereka memiliki cabang merah yang memiliki duri panjang yang mirip dengan mawar, daun hijaunya yang lebar dan bergerigi. Gampang ditemukan pada musim semi saat bunga putih mekar, mereka berkerumun di sekitar semak-semak. Buah matang sekitar Agustus sampai September. 2. Dandelion Yang paling

Kisah Mistis Pendakian Argapura Part 2

Part 2 : Langkah Kaki dan Suara Wanita Misterius di Gunung Argopuro Baca dari part 1 biar lebih lengkap, klik disini Hari Jumat pagi, kami bersiap sarapan dan packing untuk melanjutkan perjalanan. Pagi harinya kami dihibur dengan obrolan santai yang kocak dari guyonan para mahasiswa Jogjakarta. Ditengah obrolan, Irfan lalu menanyakan siapa yang keluar tenda malam-malam. "Jam segitu siapa yang keluar malam-malam ya," tanya si Irfan. "Kalau kami sudah tidur mas," ucap Andi sembari memakan sarapan mie gorengnya. "Iya mas, ngapain malam-malam gitu kami keluar tenda, dingin tau," sahut Kaka, pendaki dari Depok. "Lah, terus siapa dong yang jalan malem-malem diluar tenda? mas dari Surabaya kali ya," tanya irfan lagi. "Gak ah, kami tidur pulas semalaman," ujar si Soni. "Yaudahlah, gak usah dibahas lagi. Habis ini kita langsung packing ya. Karena kita akan menginap di Taman Hidup Argapura. Jangan sampai kita kemaleman d

Kisah Mistis Pendakian Gunung Argopuro Via Baderan

Berikut ini adalah Kisah Mistis Pendakian Gunung Argopuro Via Jalur Baderan Saya (Ryu) dan kedua teman saya, Dian dan Soni yang berangkat dari Surabaya ke Probolinggo pada Selasa malam dan sampai di pendakian jalur pos Baderan sekitar pukul 07.00 WIB. Karena saya sedang ada tugas kantor untuk mencari tahu tentang sejarah Gunung Argopuro dan Dewi Rengganis, jadi ketika sebelum melakukan pendakian, saya dan Dian singgah ke rumah tokoh masyarakat yang ada disana (nanti akan diceritakan tentang sejarah Gunung Argopuro dan Dewi Rengganis dari buku lama sesepuh). Sekira pukul 10.00 WIB, kami bertiga kemudian memulai pendakian dari jalur Baderan. Saat di pos Baderan, kami bertemu dengan sepasang kekasih yang merupakan mahasiswa dari Semarang, karena mereka baru perdana melakukan pendakian ke gunung argopuro, jadi mereka ikut barengan mendaki bersama dengan kami. Ditengah perjalanan, kami bertemu dengan satu tim lagi, yaitu mahasiswa berasal dari Jogjakarta. Lima orang mahasiswa jogja